Inilah Dulu Kisah PSG Kalahkan Real Madrid Dalam Perburuan Kylian Mbappe

Luis Ferrer telah menghabiskan lebih dari 10 tahun sebagai bagian dari tim perekrutan Paris Saint-Germain, bekerja tanpa lelah bersama nama-nama beken seperti Antero Henrique dan Leonardo untuk mendatangkan talenta-talenta terbaik dan mengubah klub menjadi salah satu kekuatan besar di Eropa.

Kemudian ia meninggalkan klub untuk menekuni bisnis pribadinya, LF360, sesaat sebelum memainkan perannya dalam perekrutan Kylian Mbappe. Transfer yang terlihat mustahil setelah PSG mengeluarkan banyak uang untuk mendatangkan Neymar dari Barcelona dengan rekor dunia.

Ferrer dan PSG sukses mewujudkannya, Ferrer menjadi teman baik dengan keluarga Mbappe dalam proses perekrutannya. Sang pakar perekrutan mengungkapkan bagaimana ia dan timnya berhasil meyakinkan Mbappe untuk menolak Real Madrid demi PSG.

Bagaimana PSG memenangkan perburuan transfer Mbappe
“Perekrutan nomor satu adalah Kylian Mbappe, karena itu bukan hanya tentang uang,” kata Ferrer. “Benar-benar berbeda, butuh waktu berbulan-bulan. Ia baru saja menjalani musim yang luar biasa bersama [AS] Monaco dan semua orang tahu ia adalah permata, namun kami tahu ia juga menjadi prioritas Madrid.”

“Madrid ada di sana dan tidak ada cara untuk menghentikan mereka [melakukan transfer]. Yang harus mereka lakukan hanyalah menekan tombol [transfer secara mulus]. Kami, di sisi lain, baru saja menuntaskan transfer terbesar di dunia, Neymar dan tidak bisa membeli Mbappe karena Financial Fair Play.”

“Kami harus memikirkan ide-ide cemerlang untuk bisa mewujudkannya. Semua orang berkolaborasi untuk mewujudkannya. Saya juga harus menegaskan bahwa itu [transfernya] tidak ditangani oleh agen. Jadi ada perwakilan, tidak mungkin tidak.”

“Tahun pertama tidak ada kesepakatan transfer, melainkan pinjaman, meski ada klausul bahwa pembelian adalah kewajiban – kecuali jika ada penurunan performa.”

Luis Ferrer Kylian Mbappé PSG

“Ya, itulah mengapa kami tahu ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” jawab Ferrer ketika ditanya apakah memang benar impian Mbappe adalah bermain untuk Real Madrid.

“Ide saya adalah memberi tahu Mbappe untuk bergabung dengan PSG terlebih dahulu, bahwa akan ada Piala Dunia yang datang, dan [PSG] menawarkannya jaminan bermain sebagai starter yang mungkin tidak bisa dijanjikan Madrid kepadanya, meski saya bukan berarti berbicara atas nama mereka.”

“Tapi kami membuat janji itu karena kami percaya pada bakatnya. Itu sesuatu yang sangat langka, saya hanya pernah berjanji sekali kepada pesepakbola bahwa mereka pasti akan bermain. Biasanya pelatih yang melakukan itu, namun karena [bekas pelatih PSG] Unai [Emery] terlibat dalam pembicaraan transfer…”

“Ada banyak detail, kita bisa menghabiskan banyak waktu untuk membicarakannya, namun yang saya katakan ini belum banyak dibicarakan di mana pun.”

Kylian Mbappe PSG 2020-21

Apa yang akan terjadi pada musim panas?
Neymar telah mengindikasikan bahwa ia akan menandatangani perpanjangan kontrak dengan PSG, tetapi masa depan Mbappe menemui titik terang.

Seperti yang dilaporkan Goal, sang pemenang Piala Dunia sudah berburu rumah di Madrid kendati belum mengambil keputusan mengenai masa depannya.

“Saat ini, keluarga Mbappe akan bernegosiasi dengan klub,” imbuh Ferrer. “[Saya] tidak lagi berada di PSG, saya tidak bisa menjamin apa pun karena saya tidak memiliki semua informasi. Apa pun bisa terjadi antara sekarang dan Juni.”

“Memang benar bahwa klub-klub terkuat di Eropa menyukainya dan hasil di lapangan juga memengaruhi itu, itulah mengapa ia menunda [perpanjangan kontrak]. Kedua belah pihak sedang merenung.”

Apa yang harus dilakukan PSG selanjutnya?
Jika Mbappe tidak memperpanjang kontraknya, maka PSG harus melakukan keputusan besar: apakah mereka akan mempertahankannya dan menikmati satu tahun terakhir lalu kehilangannya dengan status bebas transfer? Atau mereka akan menjualnya demi keuntungan sekarang?

“Itu pertanyaan yang sangat bagus – dan yang berbahaya!” lanjut Ferrer. “Benar bahwa PSG berada dalam situasi ini, namun jika saya mengatakan apa yang akan saya lakukan, itu akan berbahaya bagi saya!”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *