Kamala Devi Harris Dilantik Sebagai Wakil Presiden Asia-Amerika Berkulit Hitam Pertama di AS

Kamala Devi Harris dilantik pada hari Rabu sebagai perempuan pertama di negara itu, wakil presiden Amerika keturunan kulit hitam dan Asia Selatan. Dia mengambil sumpahnya beberapa saat sebelum Joe Biden ditetapkan untuk dilantik sebagai presiden negara ke-46. Sonia Sotomayor, hakim Mahkamah Agung Latina pertama Amerika, memberikan sumpah jabatan wakil presiden kepada Harris. Harris dan Biden pada Hari Pelantikan mewarisi negara yang menghadapi krisis Covid, kemerosotan ekonomi, dan tuntutan akan keadilan rasial.

Seorang putri imigran Jamaika dan India, Harris telah membuat sejarah sepanjang karirnya. Sebagai senator AS untuk California, Harris, 56, adalah wanita kulit hitam kedua dan orang Amerika Asia Selatan pertama yang bertugas di majelis tinggi. Sebelum masa jabatannya di Senat, Harris adalah wanita pertama, Jaksa Agung Amerika keturunan kulit hitam dan Asia Selatan California. Harris juga menjabat sebagai jaksa wilayah San Francisco.

Harris mencalonkan diri sebagai presiden pada pemilihan pendahuluan Demokrat 2020 sebelum bergabung dengan tiket Biden. Catatannya sebagai jaksa terkadang memicu kritik dari para pendukung progresif untuk reformasi peradilan pidana, meskipun Harris mengatakan dia mencari reformasi dari dalam peran tersebut. Harris bentrok dengan Biden selama debat Demokrat pertama, mengkritik catatannya tentang masalah keadilan rasial. Alumni Universitas Howard dan anggota perkumpulan Alpha Kappa Alpha, Harris juga merupakan wakil presiden pertama yang lulus dari perguruan tinggi kulit hitam historis dan berada di organisasi huruf Yunani Hitam secara historis.

Setelah pelantikannya sendiri, Harris akan mengambil sumpah dalam tiga senator pemecah penghalang dalam peran barunya sebagai presiden majelis tinggi. Alex Padilla, ditunjuk oleh Gubernur Demokrat California Gavin Newsom sebagai penerus Harris, akan menjadi senator Latin pertama dari negara bagian tersebut. Setelah pemilihan putaran kedua yang kompetitif di bulan Januari, Pendeta Raphael Warnock akan menjadi senator kulit hitam pertama dari Georgia dan Jon Ossoff akan menjadi senator Yahudi pertama dari Negara Bagian Persik. Para senator baru dari Partai Demokrat akan membuat perpecahan 50-50 antara dua partai kaukus di Senat, memberikan Demokrat mayoritas tipis dengan Harris sebagai pemungutan suara. Dalam perjalanan kampanye, Harris sering mengingat pesan ibunya, Shyamala Gopalan, mengatakan kepadanya, “Kamu mungkin yang pertama melakukan banyak hal, tapi pastikan kamu bukan yang terakhir.”

Sumber : cnbc.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *